Just a little words

Assalammualaikum.

Eh tumbenan gelak gue pake salam sebelom posting . Anggap aja hikmah lebaran. Tuh kan jadi keingetan.
Sebelom bercuap, mendingan bilang dulu:

Taqabalallahu minna waminkum.
Siyamanna wa siyamakum.
Minal aidzin wal faidzin

Lebaran telah tiba, semoga amal ibadah shaum kita diterima Allah. Udah mah amalan gue dikit, kalo ga diterima hwaaa gimana nanti nasib gue di akhirat  *tuh kan gue mikirin akhirat. Subhanallah, beneran insyaf apa gue yak?*

Karena sebulan kemaren bulan Ramadhan dan akhirnya ditutup oleh Iedul Fitri, banyaaak banget hijab fashion item yang bikin gue drooling pengen belanja *kalo gak inget gak punya duit*. Cuma ada beberapa hal yang bikin gue kecewa sama perkembangan mode muslim belakangan ini. Yah mungkin semua akibat para fashionista meniru mentah-mentah yang mereka liat di majalah, blog arau di manapun tanpa mereka tahu mana yang beneran syar’i mana yang enggak.

Kalo yang banyak beredar di media itu hijab2 modis yang luar biasa cantik dengan padu padan aksesoris dan make up full ya wajar. Toh itu kepentingan pemotretan. Ya gak? Gak mungkin juga model buat foto itu cuma pake pelembab ama bedak tabur buat foto poduk. Menurut ngana??

Anyway, the point is: gue agak jengah ngeliat orang-orang yang pake hijab sekarang. I was so excited at the first time, because the fashion in hijab is so exceeding! Banyak model hijab yang bagus dan menyenangkan buat dipake sehari-hari. Masih syar’i juga.

Tapi kok sekarang pergeserannya udah bebas banget ya? Walaupun kadang memang bentuknya yang masih lebar dan nutupin dada tapi pelengkapnya yang bikin malah makruh cenderung haram.

Memang gue bukan pemakai jilbab bener juga sih sampe sekarang. Masih buka pake. Tapi gue masih inget ajaran yang gue baca kalo ada beberapa jenis jilbab yang malah haram. Misalnya dengan cepol yang kayak punuk onta.

Allah S.W.T banyak melarang hal-hal yang membuat kita terlihat seperti binatang. Seperti misalnya posisi sujud yang harus mengangkat sikut dan gak boleh kena lantai karena menyerupai anjing. Dan satu lagi cepol jilbab yang terlalu tinggi seperti punuk onta.

Tapi sekarang pemakai jilbab kayaknya berlomba-lomba buat meninggikan cepolnya. Gak afdol kayaknya kalo cepolnya gak muncung kaya mike buat karokean.

Itu dari segi cepol. Yang kedua adalah make up! Somehow sekarang gak lengkap kalo pake hijab yang modelnya modis tapi gak pake make up. Kurang ngeblend gimanaaa gitu. I do make up for sure. Tapi cuma sebatas bedak dan eyeliner plus lipgloss kalo sehari-hari. Kecuali kalo occasion tertentu. Gak ngelarang juga sih kalo untuk sehari-hari pada pake make up full, cuma mbok ya inget aturan agama gitu loh. Di hadist juga jelas-jelas dilarang buat mencukur alis dan rambut di wajah kecuali rambut yang bukan kodratnya, misalnya kumis pada wanita.

So sebagai pemakai jilbab, biasanya kita jadi sorotan untuk melakukan segala sesuatu dengan baik dan benar sesuai dengan ajaran agama. Tanpa model hijab yang eye catching dan make up tebal aja orang yg pake hijab udah jadi pusat perhatian kalo salah dikit, misalnya duduk ngangkang, ketawa ngakak atau ngerokok depan publik (ups :p :hammer:).

Yah intinya islam itu indah kan? Aturan-aturan yang ada gak melarang untuk memperindah penampilan, cuma ada batasan-batasannya. So please be aware. 🙂

Xoxo

Wassalammualaykum

No Comments Yet.

Leave a Comment