First Day as Corporate Employee

Hari pertama masuk sebagai karyawan di gedung tinggi yang masuknya aja kudu pake akses card dan sidik jari. Bismillaaaah. edan deg-degan banget lah. Takut mengecewakan, takut keliatan bodonya hihi. Iyah, kadang gue tuh suka ga pedean.

Anyway, boss gue bule. Sebut saja bule 1. Udah bapak-bapak sih, sekitar 50 something gitu, kita panggil dia Opah Bule. Opah bule ini baik hati dan mengayomi sekali, meski kadang dia ceplas ceplos banget ngomongnya. Dia bisa maki-maki dan ngomong sumpah serapah dan berulang kali minta maaf depan gue karena pemilihan katanya yang ga lulus sensor. Tapi doi kayanya ga pernah ngomelin employee-nya sih. Gw kaget gitu pas ada yang bersin dan Opah Bule ini bilang “Alhamdulillah”. Setelah gw tanya ternyata dia itu muslim sodara-sodarah.. Alhamdulillaaah.

Boss selanjutnya kita sebut Om Bule 1, dia atasan langsung gw karena dia bekerja Head Sales dan Marketing Areanya. Tingkat kegantengannya bon cabe level 5 lah. Dalam artian ganteng siiih, tapi tidak menggetarkan jiwa gitu. Tapi kalo nyokap gw liat pasti ini dibilang skala ganteng di atas bon cabe level 30. Karena tipe nyokap banget nih. Yang dagunya belah, trus kulitnya dagu dan jambangnya ijo karena abis dicukur gitu. Dia bisa bahasa Indonesia, tapi baku banget, jadi berasa ngomong ama pemain sinetron tahun 90an gitu klo pake bahasa Indonesia.

Yang ketiga adalah Om Bule 2 yang Yaaa Allaaaah gantengnya skala Bon cabe level 30. BIkin mules-mules gitu kalo dia duduk di sebelah. Doi adalah CTO dan selebnya di bidang ini. Katanya banyak perusahaan yang ga tau mukanya Om Bule 2 ini tapi mereka pengen secara spesifik kantornya dihandle ama Om Boss Bule 2. Doi katanya emang jago banget buat nembus pertahanan firewall, makanya pengen banget klien-klien dihandle sama dia langsung. Which is ga mungkin CTO langsung terjun begono kan? Gue sempet mikir sih, karena mereka ga tau Om Boss 2 ini mukanya kaya gimana, ya udah kasih aja satu bule ngaku-ngaku sebagai Om Bule 2. wkwkwkkwk

Nah itu tokoh-tokoh yang perlu diperkenalkan, karena yang lainnya akan muncul berkala.

Hari pertama gue diperkenalkan akan dapet kerjaan apa, siapa junior gw dan bla bla bla. Sampe akhirnya Om Bule 1 ngomong, “Lo kan bisa php ya? Coba deh lo liat website kita, ancur kan ya? Lo bantuin benerin bisa?” Lhaaa gue bingung kan yah, iya sih di dunia start up harus segala bisa, tapi bukan berarti gw marketing bisa coding jugaa. Ula laaa.

Nah di saat bengong begitu, Om Bule 2 dateng, trus doi bilang, “Aaaah ini Account Manajer baru yang bisa php itu?” trus gue berasa mau berubah jadi ikan cupang aja sambil benturin kepala ke dinding toples.

Berasa terperangkap banget karena itu bule dua langsung mau ngasih kredential dan minta gue kasih perbaikan web di sana sini dan langsung di-publish aja katanya. ya menurut nganaaaa???

Ya emang sih si website kita masih berantakan, dan gw punya beberapa saran perbaikan. Tapi designing dan coding php html-nya itu mah lain deuiii.. Jadi ujug-ujug si Om Bule 2 ambil macbooknya, duduk di sebelah gue dan gw semaput. Yawlaah itu matanya menghipnotis kek black hole yang narik U.S.S Enterprise masuk lebih dalam. Sejak saat itu gw ga tau lagi dah apa yang dia ngomongin, bahasa Inggris dia berasa bahasa Polandia. Udah gitu doi wangi banget lagi..langsung lah gue nyebut. Inget lakiii…inget lakiii…

Bayangin yah namanya kerja, kalo diliatin pasti deg-degan kan? ini bayangin kerjaan yang kita ga jago-jago amat, masih gagap, trus ditungguin kerjanya ama boss. Gimana ga keluar keringet dingin dari setiap penjuru coba? Untungnya di hari pertama itu si source code web ga dikasih ama developernya, ya udah selamat lah gue.

Kerja sama bule ngajarin gue buat bilang enggak. Buat bilang jujur apa yang ada di pikiran gw ga usah plintat-plintut buat mengutarakan sesuatu. Kalo bagus bilang bagus, kalo jelek ya bilang aja jelek. Ga usah lah mikirin gimana nanti mereka sakit ati atau gak, itu mah urusan nanti, mau berantem ya berantem. Tapi kalo jujur mereka nerima kok.

No Comments Yet.

Leave a Comment