Dear, Boss. I Quit! #alasanresign

Beberapa hari ini gw masih sedang mengalami masa adaptasi dari seorang pekerja Start up menjadi seorang pekerja corporate. Mana yang lebih enak? Apakah jadi seorang pegawai start up lebih enak, atau justru corporate? Jawabannya sama aja :)))

Intinya sih begini, karena gw orangnya ga muluk, ga usah bandingin gajinya, karena gak apple to apple. Eh bentar, hm gak deng, kayanya sama aja. Misal begini, pas di start up kemaren, gaji gw bisa sampe gaji corporate, karena sistem komisi yg unlimited, tapi kalo corporate ya dipatok sekian untuk target yang jauh lebih besar, jadi secara penghasilan sepertinya ga beda jauh. Yang ‘keliatannya’ lebih enak mungkin karena kultur start up yang santai dan bebas. Misalnya nih ya, kita bisa masuk seenaknya, pake sendal jepit, trus kalo di kantor lagi kerja ujug-ujug ngantuk, bisa aja kita ngeloyor terus langsung bobo cantik di recroom. Kalo korporat mana bisaaa.

Pokoknya, kerjaan di kantor lama itu Dreams comes true banget deh. Lha terus kenapa resign?

Buat gw alasan resign bukan karena gaji. Karena gw ga pernah ngeluh soal gaji sih selama ini, meski ga nolak kalo mau ditambahin hahaha. Ada beberapa hal yang bisa bikin gw resign dari kerjaan:

  1. Drama. Udah males banget kalo di kantor yang harusnya kerja dengan baik, tenang dan bikin konsentrasi malah keganggu sama drama. Si A ngomongin si B, trus si B bilang klo si C itu ga suka ama si A, terus pas bertiga makan siang pada bilang. “Eh Beeeeiiib, kangen deh kita nongkrong bertiga. Udah lama banget yaaa?” Ish munafik. Ya udah kalo ada masalah mendingan diomongin aja, ke orangnya. Bukan ke orang lain, ya gimana mau selesai urusan kalo begitu mah.
    Atau dibilang kalo si X punya affair ama Si Y, makanya si X jadi galak ke si Z karena dikomporin si Y. Dan ketika ditanya mana buktinya, ga ada.
  2. Politik.  Please deh, perusahaan itu bukan partai, ga usah pake politik. Pake strategi biar pimpinan memilih cara dia, jilat pantat atasan biar keliatannya selalu baik, memetakan kekuatan supaya tempatnya aman. Oh well, kalo lo mau berpolitik, mendingan di MPR/DPR bukan di perusahaan.
  3. Tidak Dihargai. Anggaplah begini: Lo bangun subuh, terus pergi kerja sebelum anak bangun, pulang malem pas anak udah tidur. Lo ga tau kalo anak lo udah bisa berenang tanpa pelampung. Lo ga tau kalo istri lo tadi sore kena minyak panas dan makam malam lo agak gosong karena dia ngobatin tangannya. Lo ngelewatin momen berharga itu demi mendapatkan tender gede. Udah tendernya dapet, trus kata manager lo itu adalah karena dia (bukan kerja tim). Ya udah mendingan lo sarungan di rumah, jualan nasi uduk, tapi bisa liat tumbuh kembang anak lo.
  4. Subjektif. Gw paling ga suka kalo segala sesuatu dinilai karena penilaian pribadi. Seenggak-sukanya lo ama orang, ga boleh menghilangkan penilaian jujur terhadap performa seseorang. Misalnya niiih..ada atasan suka ama bawahan, atasannya nembak bawahan. Bawahannya nolak, eh si atasan bilang ke HRD kalo performa dia jelek dan akhirnya diturun jabatan atau turun gaji. Lha meski itu perusahaan punya nenek moyang lo juga ga ada aturan macam itu.
  5. Ga ada ruang untuk berkembang. Aktualisasi diri itu penting. Pencapaian terbesar manusia, dan ketika lo merasa di puncak gunung aktualisasi, lo harusnya sadar ada gunung lebih tinggi di sebelah yang harus lo taklukan. Perusahaan yang baik harusnya memberi kesempatan pegawainya untuk menjadi lebih baik, mempercayakan untuk terus berkembang dan belajar. Dengan harapan segala yang pegawai tersebut dapatkan akan berdampak positif untuk perusahaan. Tapi kalau ternyata perusahaan terlalu membatasi, tidak memberi ruang gerak untuk berpendapat, untuk apa terjebak di gunung yang itu-itu aja. Kadang banyak orang yang terlena dengan posisinya terlalu lama. Menganggap  kalau pemandangan di tempat lain sama indahnya. Padahal kalau mau aja meninggalkan zona nyamannya, pasti dia akan mendapatkan pemandangan-pemandangan indah lainnya. Perih emang, sakit-sakit dulu. Tapi bukan kah Edelweis akan nampak jauh lebih indah ketika kita lihat langsung bukan di foto postcard.
  6. Harassments. Apapun bentuknya, mau verbal, fisik, atau digital, udah ga termaafkan. Lo secara tersirat mengancam keluarga dan temen-temen gue? Atau misalnya nih, atasan bilang ke bawahannya, lo bisa naik jabatan, tapi harus mau jadi istrinya si atasan. Ish BHAY! udah ga ada ampun sih kalo terjadi harassment dalam kantor dan DIBIARKAN.

Itu list #alasanresign yang kurang lebih bisa memacu gw untuk mencari perusahaan lain. Lalu #alasanresign mana yang bikin gw keluar dari kantor lama gw? Silahkan tebak sendiri. Yang pasti dari pertama masuk dan gw resign, sedikitpun ga ada kata menyesal pernah menjadi bagian dari mereka. It was the best three years and two months I’ve ever had. Someday semoga gw bisa membawa ilmu baru ke sana. Amiiin.

(2) Comments

  • H
    23 Feb 2018

    woo… bnyk drama. bagus kekny klo di novelin, trus dijadiin film, mak… xD

    • firah39
      27 Feb 2018

      drama kl di atas buku atau di layar bioskop sih bagus. Tapi kl dijalanin tiap hari bisa gila yang ada hahaha

Leave a Comment